Penyebab Anak Menjadi Latah

Penyebab anak menjadi latah, bisa disebabkan berbagai faktor. Salah satunya, rasa senang yang diakibatkan oleh perilaku peniruan tersebut. Misal, saat anak meniru anak lainnya memukul-mukul meja, awalnya tanpa sadar ia melakukannya karena melihat temannya memukul-mukul meja, tapi lambat laun anak juga menemukan kesenangan dari kegiatan tersebut. Saat tangannya ikut bergerak, pukulannya mengeluarkan bunyi yang membuat anak senang dan bergembira. Selain itu, faktor perhatian pun bisa menjadi pemicu anak menjadi latah. Entah perhatian itu berbentuk pujian, tertawaan, atau hal-hal lain yang bisa menyenangkan anak. Misal, saat anak mencoba meniru perilaku kakaknya yang suka menggaruk-garuk kepala, orang tua atau orang lain yang menyaksikannya tertawa terpingkal-pingkal atau minimal menyunggingkan senyuman. Nah, dengan tertawaan atau senyuman tadi anak merasa menjadi pusat perhatian, dan ia akan terus mempertahankan sikap peniruan tadi.

Orang-orang yang kerap dijadikan model tiruan adalah orang-orang yang dekat dengan si anak atau orang-orang yang sering bertemu dan bermain dengannya, entah itu teman bermain sebaya, saudara sepupu, orang tua, pengasuh, atau bahkan tetangganya. Anak akan mengidentifikasi, merekalah teman-temannya. “Karena intensitas pertemuan, hubungan anak-anak menjadi semakin akrab. Tak heran, jika anak itu akan meniru teman dekatnya itu, tak peduli siapa pun dia.” Hanya saja, anak usia batita belum lagi tahu arti solidaritas sesama teman. Saat temannya menangis akibat direbut mainannya oleh sang kakak, misalnya, ia hanya refleks meniru tangisan sang teman tersebut, bukannya karena ia merasakan ketidaknyamanan yang sama.

Jika pun anak langsung memukul si pengganggu, bukan juga berarti anak sudah memiliki empati terhadap si korban, tapi lebih karena ia mendapat ketidaknyamanan akibat tindakan yang ditimbulkan oleh si kakak tadi. Dengan si kakak merebut mainan hingga sang teman menangis, maka secara otomatis si anak tidak bisa bermain-main dengan temannya lagi. Oleh karena itu anak tergerak secara refleks untuk mengusir si kakak atau memukulnya.

Pos ini dipublikasikan di Psikologi Anak dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s